Coinbase CTO: Crypto Memasuki Mainstream Teknologi

Balaji Srinivasan, seorang investor modal ventura terkemuka dan chief technical officer di Coinbase, mengatakan bahwa crypto sedang memasuki mainstream teknologi.

“Anak-anak Sundar Pichai & Sergey Brin sama-sama menambang crypto; Facebook melakukan blockchain; Persegi terbuka bersumber kode penyimpanan dingin yang bagus; Microsoft, Amazon, Google Cloud semuanya memiliki upaya blockchain; crypto memasuki mainstream teknologi. ”

Sejak awal 2018, tidak mencerminkan koreksi 73 persen di pasar cryptocurrency yang melihat valuasi gabungan cryptocurrency turun dari $ 800 miliar menjadi $ 210 miliar, pasar cryptocurrency dan blockchain telah menunjukkan kemajuan signifikan dalam hal melembagakan kelas aset yang sedang berkembang, meningkatkan pasar struktur, dan memperkuat teknologi yang mendasari cryptocurrency.

Meningkatkan Kesadaran akan Blockchain

Sebagai teknologi pemrosesan data, blockchain memungkinkan segregasi dan penyimpanan data dalam serangkaian blok dalam proses peer-to-peer. Namun, untuk memastikan bahwa aktor jahat dengan niat jahat dihukum karena terlibat dalam kegiatan penipuan, sistem insentif dalam bentuk cryptocurrency diperlukan pada jaringan blockchain.

Untuk lebih memahami kebutuhan, struktur, dan sifat terdesentralisasi, semakin banyak lembaga, konglomerat teknologi, dan penggemar telah mulai menambang cryptocurrency yang mendukung jaringan blockchain utama .

Baru-baru ini, CCN melaporkan bahwa co-founder Google, Sergey Brin dan CEO Sundar Pichai telah secara terbuka mengatakan bahwa putra mereka telah menambang ETH, cryptocurrency asli dari protokol blockchain Ethereum.

Pichai mencatat bahwa putranya yang berusia 11 tahun memahami konsep Ethereum dan konsensus mata uang lebih baik daripada mata uang fiat, mungkin karena kompleksitas koneksi dan sentralisasi yang terlibat dalam penciptaan, distribusi, dan operasi uang fiat.

“Minggu lalu saya sedang makan malam dengan putra saya, dan saya sedang berbicara tentang sesuatu tentang bitcoin dan putra saya mengklarifikasi apa yang saya bicarakan adalah ethereum, yang sedikit berbeda. Dia berumur 11 tahun, dan dia bilang dia menambang itu. Saya harus menjelaskan kepadanya bagaimana uang kertas benar-benar berfungsi. Saya menyadari dia mengerti ethereum lebih baik daripada bagaimana uang kertas bekerja. Saya harus berbicara dengannya tentang sistem perbankan, pentingnya hal itu. Itu adalah percakapan yang bagus. ”

Baca Juga:   Tamu Spot: Siapa atau Apa yang Dapat Mengakhiri Bitcoin?

Sebelumnya, Fidelity Investments, pengelola aset terbesar keempat di dunia dengan aset lebih dari $ 7 triliun yang dikelola, juga menambang Bitcoin dan Ethereum untuk memahami konsep penambangan dan kebutuhan cryptocurrency.

Maju cepat satu tahun dan lima bulan, Fidelity Investments mendirikan Fidelity Digital Assets, menyediakan layanan penahanan di sekitar kelas aset untuk membantu investor institusional berinvestasi di pasar.

Revolusi Open-Source

Square, raksasa pembayaran $ 30 miliar yang dioperasikan oleh CEO Twitter Jack Dorsey, baru – baru ini membuka kode sumbernya yang memproses dana penyimpanan dingin.

Sebagai jaringan terdesentralisasi dan peer-to-peer, blockchain dikembangkan dan dikelola oleh kelompok pengembang open-source yang mengusulkan perubahan kode dan perbaikan pada repositori kode seperti GitHub.

Bulan lalu, Octoverse melaporkan bahwa Ethereum telah menjadi proyek open-source yang tumbuh paling cepat kelima di dunia bersama Microsoft Azure dan Spyder.

Munculnya cryptocurrency sebagai kelas aset yang diakui dan teknologi blockchain sebagai salah satu pilar inti dari revolusi industri keempat telah menyebabkan lembaga dan individu untuk memikirkan kembali bagaimana sistem moneter global bekerja dan cara informasi dapat diproses secara peer-to-peer. cara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *