Solusi Yang ditawarkan Blockchain untuk Transaksi Kota Cerdas dimasa Depan

Untuk memuji transformasi kota pintar, teknologi lain yang muncul adalah meningkatkan teknologi buku besar yang didistribusikan tantangan, atau blockchain. Untuk transaksi smart city, blockchain berpotensi menciptakan gateway pembayaran murah, catatan transaksi transparan, dan keamanan tingkat tinggi untuk memastikan keaslian data.

Dengan begitu banyak mesin dan peralatan baru yang tiba-tiba menjadi ‘pintar’, ada lebih banyak data yang dibuat, ditransfer, dilacak dan disimpan. Pada dasarnya, ketika begitu banyak mesin IoT berbicara satu sama lain di kota yang pintar, ‘tabrakan data’ tidak dapat dihindari terjadi, yang dapat mencegah data prioritas tinggi, seperti peringatan kebakaran, agar tidak mencapai penerima dengan cepat. Demikian juga, ada peningkatan transaksi mikro dan pembayaran antara mesin IoT yang membutuhkan pemrosesan cepat dan aman.

Komunikasi antara mesin IoT dapat difasilitasi melalui implementasi komunikasi M2W LPWAN, di mana penyedia dapat mengoordinasikan data IoT di seluruh kota dan memprioritaskan data individu berdasarkan kepentingannya; menyimpan sejumlah besar data yang dihasilkan pada blockchain dan menghilangkan beban dari server terpusat. Selain itu, solusi pembayaran berbasis blockchain dapat memproses transaksi mikro yang diperlukan melalui blockchain dengan cepat dan mudah.

Perusahaan Blockchain dan IoT

Seperti yayasan MXC , menciptakan protokol standar IoT kota pintar mereka sendiri. Berbasis di Berlin, MXC menggunakan protokol mereka untuk memotong kebisingan transmisi data dan mengotomatisasi pembayaran M2M global pada blockchain. Setelah meluncurkan pilot yang sukses di New York City, MXC sekarang menuju ke Asia.

MXC baru-baru ini menandatangani perjanjian kemitraan dengan distrik Yangpu, untuk meluncurkan pilot di Shanghai. Pilot akan mencakup penerapan sensor pintar, pengumpulan dan analisis data, diikuti dengan konsultasi kepada pejabat kota tentang peningkatan efisiensi. Perjanjian tersebut merupakan bagian dari keputusan Dewan Negara Tiongkok yang strategis untuk memperkuat pembangunan yang didorong oleh inovasi.

Baca Juga:   Winkvoss-Led Cryptocurrency Exchange Gemini Eyes Ekspansi Inggris: Laporan

Sebuah perusahaan berbasis blockchain Cina yang berusaha menerapkan solusi serupa adalah Waltonchain , yang memanfaatkan sifat desentralisasi dari blockchain untuk membangun ekosistem yang terhubung yang dijuluki sebagai ‘Value Internet of Things’ (VIoT).

Waltonchain memiliki kemitraan dengan beberapa pemerintah provinsi Cina, dan mereka terutama mencari untuk mengimplementasikan solusi mereka dalam sanitasi cerdas, pelacakan sumber daya dan industri rantai pasokan, juga menggunakan teknologi sensor pintar, melalui penyebaran teknologi RFID.

Apa yang Akan Terjadi di Masa Depan untuk Kota-Kota Cerdas?

Seiring meningkatnya permintaan akan kota-kota yang terhubung, penyedia teknologi IoT akan berperan dalam revolusi kota pintar.

Namun, perusahaan-perusahaan yang menerapkan teknologi blockchain dan IoT dapat memberikan para pengambil keputusan perkotaan dengan akses ke infrastruktur yang menawarkan biaya lebih rendah, transaksi lebih cepat, transaksi mikro lintas batas yang mudah, dan pembayaran M2M otomatis yang didesentralisasi.

Sangat mungkin bahwa seiring konsep kota pintar berkembang, perusahaan yang memanfaatkan semua teknologi terbaru yang tersedia bagi mereka akan berada di garis depan dalam mengubah cara kita hidup dan berinteraksi dengan lingkungan perkotaan kita.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *